Menemukan Sejarah Memberi Hadiah

Jika Anda pernah diberikan atau menerima hadiah Natal, Anda telah berpartisipasi dalam banyak tradisi sosial kuno satu sejarah. Tindakan memberi dan menerima hadiah telah datang untuk melambangkan cinta, hormat, kehormatan, rasa syukur, hormat, kemurahan hati, dan begitu banyak kualitas yang sangat terbaik dari sifat manusia.

Tidak ada yang berselisih bahwa pemberian Natal telah menjadi bisnis yang sangat besar: musim liburan penjualan yang kuat sering berarti perbedaan antara yang baik dan tahun yang buruk bagi pengecer. Dalam hiruk-pikuk belanja yang berlangsung dari pembukaan musim membeli Natal untuk penutupan jam dari malam Natal, itu mudah untuk melupakan apa semua ribut-ribut untuk. Itu tidak selalu seperti itu. Ada, tidak begitu lama lalu, saat Natal yang terlibat tidak memberi hadiah sama sekali, dan di beberapa negara, yang masih standar.



Persatuan Natal dan pemberian hadiah adalah bertahap satu; sebenarnya, cerita lengkap dari paket yang cerah di bawah pohon dimulai pada hari-hari sebelum kelahiran Kristus. Di Roma kuno, yang memberi dan menerima hadiah selama perayaan Tahun Baru. Awalnya hadiah tersebut yang sederhana, seperti beberapa ranting dari hutan sakral, dan makanan. Banyak hadiah yang berupa sayuran untuk menghormati dewi kesuburan Strenia.

Selama Yule Eropa Utara, kesuburan dirayakan dengan hadiah yang terbuat dari produk gandum, seperti roti dan alkohol. Sementara sebagian besar pemberian ini dilakukan atas dasar sukarela, sejarah telah memiliki pangsa pemimpin yang melakukan yang terbaik untuk memastikan mereka akan memiliki banyak hadiah untuk membuka. Satu tahun, Kaisar Caligula Roma menyatakan kepada semua bahwa ia akan menerima hadiah pada Hari Tahun Baru; hadiah ia dianggap tidak memadai perawakannya yang diejek. Lalu ada Henry III, yang ditutup para pedagang dari Inggris satu Desember karena dia tidak terkesan dengan jumlah hadiah moneter mereka.

Seperti banyak kebiasaan lama, pertukaran hadiah sulit untuk menyingkirkan bahkan sebagai Kristen menyebar dan status resmi yang diperoleh. Para pemimpin gereja mula-mula mencoba untuk melarang kebiasaan, tetapi orang-orang dihargai terlalu banyak untuk membiarkannya pergi. Para pemimpin gereja dicari pembenaran Kristen untuk berlatih. pembenaran itu ditemukan dalam bertindak Magi untuk membawa hadiah untuk bayi Yesus, dan dalam konsep bahwa Kristus adalah hadiah dari Tuhan untuk dunia, membawa pada gilirannya karunia penebusan dan hidup yang kekal.

Meskipun akar hadiah Natal meluas ke zaman kuno, tradisi pemberian hadiah kita kenal dengan hari ini berutang mungkin yang paling ke Victorian Inggris. The Victoria, yang membawa kehangatan baru dan semangat untuk Natal setelah mengalami periode panjang penurunan, membuat gagasan keluarga bagian dari perayaan. Keramahan dan amal diisi hati banyak selama musim Natal, sehingga memberi hadiah adalah alami. Alasan utama untuk memberikan hadiah itu sebagai ungkapan kebaikan, sentimen yang pergi baik dengan tradisi sejarah liburan.

The Victoria dikelilingi tindakan pemberian hadiah dengan banyak kecerdikan dan kegembiraan: hanya merobek ke cache dari kotak dibungkus telah kehilangan titik. Jauh lebih berpikir dan persiapan dari itu berada di urutan selama musim liburan. Mereka memiliki pihak sarang laba-laba, yang banyak berantakan menyenangkan. Setiap anggota keluarga ditugaskan warna, kemudian ditunjukkan ke kamar saling silang dengan benang berbagai warna.

Setiap orang adalah untuk mengikuti warna ditugaskan melalui web benang sampai dia mencapai hadir terikat sampai akhir. Kue Natal adalah pengalihan favorit lain, meskipun itu tidak persis dimakan. hadiah kecil yang tersembunyi dalam mangkuk besar biji-bijian. Setelah semua orang sudah makan malam Natal, mereka akan berkumpul di sekitar kue dan mereka bergantian mengambil sesendok.

Apa pun memperlakukan berada di sesendok mereka adalah milik mereka untuk menjaga. American Natal sangat dipengaruhi oleh Victoria, pemberian hadiah, tradisi dan semua. Pada akhir abad kesembilan belas yang memberi hadiah tradisi sederhana dan non-materialistik telah mulai layu. Natal telah berhadapan dengan komersialisme, dan pesan baru adalah untuk membeli.

Itu tidak lama sebelum berbelanja dan ide hadiah telah membuat jalan ke makna Natal. Transisi ini sangat didorong oleh pedagang yang berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari membeli pesta akhir tahun. Namun, meskipun komersial hadiah pemerintahan tertinggi, selama pemikiran asli dan cinta di belakang mereka tetap benar, kita menghormati sejarah dan tujuan mereka. Menempatkan pikiran ekstra ke dalam hadiah Natal tahun ini harus menjadi tujuan kami.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Tentang Urban Wear | Jasa Pengiriman Barang Murah Dan Paling Cepat